Hati-hati Selingkuh Hati

Jumat, 18/6/2010 | 14:11 WIB

KOMPAS.com – Berawal dari pertemanan, hubungan dekat dengan lawan jenis amat mungkin berkembang menjadi “TTM” alias Teman Tapi Mesra. Sehari saja berlalu tanpa curhat-curhatan dengan si dia, hidup seolah hambar. Hati-hati, soalnya yang Anda lakukan itu sudah menjurus pada emotional affair atau perselingkuhan emosi yang ternyata lebih berbahaya dan lebih sulit diakhiri dibandingkan affair yang sifatnya fisik.

Terbuai Perhatian Lelaki Lain
Menurut para ahli, perselingkuhan emosi kian sering terjadi akhir-akhir ini. Penyebabnya, kata Steven Stosny, Ph.D., penulis buku How to Improve Your Marriage Without Talking About It, tak lain karena banyak di antara kita yang merasa terisolir secara emosi. “Beban kerja yang terlalu tinggi, rutinitas kelewat padat, atau kebanyakan bergaul di dunia maya, semua itu bisa menciptakan jarak emosi dan merenggangkan kedekatan kita dengan pasangan,” ujarnya.

Ketika jarak emosi tercipta, kita tidak lagi merasa nyaman dan terbiasa berbagi cerita dengan pasangan. Pada akhirnya, justru diri kita sendiri yang merasa diabaikan dan tidak dicintai. “Perasaan dicampakkan inilah yang memunculkan bibit perselingkuhan emosi. Sebab pada dasarnya setiap orang butuh memiliki keterikatan secara emosi dengan orang lain,” kata Stosny.

Perasaan tidak dicintai ini selanjutnya akan memunculkan ketidakpuasan dan perasaan insecure terhadap kehidupan sendiri, entah itu dalam karier, pencapaian pribadi, dan lain-lain. Jika dalam kondisi batin terluka ini muncul pria lain yang menaruh perhatian besar pada diri kita, jangan heran bila kita akan menyambutnya sepenuh hati,” tambah Stosny lagi.

Apa Tanda-tandanya?
Sebelum terlanjur “kebablasan”, kenali tanda-tanda Anda telah terjerumus ke dalam perselingkuhan emosi:
* Merasa malu kalau pasangan melihat Anda sedang bersama PIL, meski Anda berdua tidak sedang melakukan apa pun yang mencurigakan.
* Merasa excited dan sibuk merapikan penampilan sebelum bertemu dengan PIL.
* Anda merasa lebih nyaman berbagi cerita tentang banyak hal dengan PIL ketimbang dengan pasangan sendiri.
* Mulai merasakan ketertarikan secara fisik kepadanya, meski Anda berulang kali meyakinkan diri sendiri untuk tidak berbuat terlampau jauh.

Meski berhasil menutup-nutupi tanda-tanda ini dari pasangan, tetapi Anda tetap mesti selalu memasang kuda-kuda, karena affair ini sudah pasti akan menggerogoti hubungan Anda dari dalam. Menurut Gary M. Neuman, penulis buku Emotional Infildelity, “Kian tergantung Anda pada diri pasangan baru, maka Anda akan semakin menarik diri dari pasangan resmi. Lama kelamaan, perasaan bersalah akan menyiksa diri sendiri dan semakin merenggangkan ikatan emosi dengan pasangan resmi,” ujarnya.

Putus Kontak Sama Sekali
Kalau sudah tiba di titik ini, maka langkah selanjutnya sepenuhnya berada di tangan Anda. Mau memperbaiki hubungan dengan pasangan resmi atau lanjut dengan pasangan baru? Jika ternyata memilih untuk menyudahi affair dan “rujuk” kembali dengan pasangan, maka hal pertama yang mesti Anda lakukan adalah menguatkan niat. Pasalnya, di mana-mana, yang namanya putus hubungan cinta pasti akan terasa berat dan pahit.

Terlebih, menurut Stosny, satu-satunya cara menuntaskan sebuah affair emosi adalah dengan cara memutuskan kontak sama sekali dengan PIL Anda. “Menyudahi affair tetapi masih terus menjalin kontak lewat e-mail atau telepon malah bisa meningkatkan level godaan dan kadar obsesi Anda untuk kembali menjalin hubungan dengannya,” ujarnya.

Tanamkan pula bahwa affair yang Anda miliki itu adalah sebuah hubungan yang tidak sehat. Meski affair ini terkesan tulus dan romantis lantaran tidak melibatkan sentuhan fisik, tapi tetap saja hubungan tersebut tidak memiliki landasan kuat. Lakukanlah pula introspeksi kepada diri sendiri. Pasalnya, sedari awal, affair ini terjadi lantaran ketidakmampuan Anda dan pasangan mendeteksi dan menyelesaikan persoalan dalam hubungan. Jika di masa depan masalah serupa muncul lagi, bukan tak mungkin Anda akan mencari solusi dengan menjalin affair baru.

(Nayu Novita/Majalah Chic)

Editor: NF

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: